Satgas Yonif 410/Alugoro Bawa Misi Menjaga Kedaulatan Perbatasan RI – PNG Di Papua

  • Bagikan
img 20211020 wa0054
img 20211020 wa0054

EDITOR.ID,Semarang – Pangdam IV/Diponegoro Mayjen TNI Rudianto memimpin upacara pemberangkatan 450 personel Satgas Pamtas RI-PNG Yonif 410/Alugoro Sektor Selatan Wilayah Papua TA 2021, bertempat di Pelabuhan Tanjung Mas, Semarang. Rabu (20/10/2021).

Pangdam mengatakan, bahwa Alugoro merupakan identitas Yonif 410 memiliki arti yaitu senjata Baladewa yang merupakan nama peninggalan para generasi pendahulu, melalui perjuangan maupun tirakat dengan harapan dapat melekat di tiap diri personel Satgas Pamtas RI-PNG Yonif 410/Alugoro Sektor Selatan Wilayah Papua TA 2021.

“Bagi setiap prajurit mendapat perintah dan kepercayaan untuk melaksanakan penugasan, adalah suatu kehormatan dan kebanggaan. Karena tidak semua prajurit memperoleh kesempatan dan kehormatan seperti itu. Sehingga keberhasilan adalah hal mutlak yang harus diraih dalam setiap misi,”ujarnya.

Pangdam menekankan, kepada para perwira untuk menyiapkan anggotanya dengan matang dan selalu berkonsentrasi serta menerapkan kerjasama tim dalam setiap kegiatan guna menghindari hal hal yang tidak diinginkan. Sebab rekan maupun keluarga menunggu kepulangan seluruh prajurit Satga

“Kamu dilepas oleh istrimu dan keluargamu dari Batalyon, dengan doa selamat bertugas semoga kembali dalam keadaan selamat,”paparnya

Seluruh prajurit,lanjut Pangdam, harus menghormati dan mengerti budaya Papua, sebab masyarakat Papua sangat menjunjung tinggi adat-istiadat, terbukti dengan keberagaman suku yang ada disana, termasuk menghormati para wanita (mama) Papua, ketua suku maupun Pastor atau Pendet

“Sebab kita adalah tentara pejuang, tentara rakyat, kita berjuang bersama masyarakat,” katanya.

Selain itu, menurutnya, dengan seluruh lapisan masyarakat maupun intansi lain juga menjadi hal utama dalam mendukung kesuksesan tugas. Salah satunya mengambil simpati anak-anak, pelajar serta mahasiswa Papua sebab mereka adalah salah satu generasi penerus Bangsa Indonesia khususnya di tanah Papu

“Kamu adalah tentara Diponegoro, dengan masyarakat kamu menjadi tentara Solo yang lemah lembut dan menjaga sopan santun, tetapi saat operasi kamu harus garang seperti Alugoro,”karanya.

Pangdam menekankan, dengan tegas kepada Dansatgas dan seluruh prajurit bahwa tujuan dari pelaksanaan Satgas Pamtas RI-PNG Sektor Selatan Wilayah Papua tersebut, bukan untuk berperang melainkan menjaga kedaulatan dan keamanan wilayah Papua.

“Kamu berangkat kesana bukan untuk  berperang sebab masyarakat Papua adalah saudaramu,”ungkapnya.

“Bawa pasukanmu dengan baik, 450 kamu berangkat dan 450 kamu kembali serta bendera Diponegoro berkibar dengan membawa nama harum,”pungkasnya.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Kasdam IV/Diponegoro Brigjen TNI Widi Prasetijono, Irdam IV/Diponegoro Brigjen TNI Aby Ismawan, S.E., M.Si., Kapok Sahli Pangdam IV/Diponegoro Brigjen TNI Rimbo Karyono, S.I.P., M.M., Danrem 073/Mkt, para Asisten Kasdam IV/Diponegoro, Para Kabalakdam IV/Diponegoro, Pa Liasion, Walikota Semarang, Forkopimda Kab. Blora serta Komandan Satuan jajaran Kodam IV/Diponegoro.(tim)

 122 Total Pengunjung,  2 Pembaca Hari ini

Settia
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan