Settia

UGM Himbau Dosennya Tak ke Luar Negeri

EDITOR.ID, Yogyakarta,- Demi mencegah sejak dini tertular virus Corona atau Covig-19, Universitas Gadjah Mada (UGM) mengimbau para dosen dan seluruh sivitas akademika UGM agar tidak berpergian ke luar negeri, terutama di negara-negara terdampak virus Corona.

Himbauan ini tertuang dalam surat edaran tentang Kewaspadaan Dini Terkait COVID-19. Melalui Surat Edaran Nomor: 1285/UN1.P/SET-SR/TR/2020, Rektor UGM, Panut Mulyono, mengimbau seluruh sivitas akademika UGM untuk menangguhkan perjalanan ke luar negeri.

Menurut Sekretaris Rektor UGM Gugup Kismono, pertimbangan utama UGM mengeluarkan surat edaran ini untuk kehati-hatian. “Supaya sivitas UGM, maupun tamu, dan masyarakat sekitar lebih berhati-hati terhadap kesehatan, khususnya COVID-19,” ujar dia seperti dikutip lamam resmi ugm.ac.id, Senin (2/3/2020)

UGM, lanjut Gugup, berusaha mengantisipasi penyebaran virus corona dengan sebaik-baiknya. UGM juga menangguhkan sejumlah acara yang telah dijadwalkan hingga beberapa bulan ke depan yang melibatkan tamu dari luar negeri baik mahasiswa maupun dosen asing hingga situasi aman dari sisi kesehatan.

Menurut Gugup, UGM sedang mempertimbangkan untuk membatalkan karena risiko tidak bagi yang datang saja. “Tapi terutama kita sebagai tuan rumah yang memiliki tamu dari berbagai negara. Demi kepentingan yang lebih besar menunda acara-acara yang punya risiko tinggi pada kesehatan,” kata dosen UGM ini.

Saat ini UGM terus berkomunikasi dengan para tamu yang akan datang ke UGM dan melakukan penilaian bersama. Hasil evaluasi nantinya akan dijadikan sebagai bahan pertimbangan apakah kegiatan akan dilaksanakan atau ditangguhkan terlebih dahulu.

Untuk penangguhan pelaksanaan kegiatan dilakukan mengikuti perkembangan dan kebijakan dari pemerintah. Misalnya, Gugup menambahkan, di bulan Juni akan banyak summer course yang banyak diikuti mahasiswa dari ASEAN. “Ada juga dari Jepang, Australia dan Cina. Ini kita pertimbangkan untuk ditunda sampai situasi aman dari sisi kesehatan,” tuturnya.

Saat ini, lanjut Gugup, UGM belum mengeluarkan larangan kunjungan ke UGM pada mahasiswa maupun dosen asing. Kendati begitu, pihaknya akan menghubungi mereka untuk menunda perjalanan ke UGM hingga situasi dinyatakan membaik dan aman.

Surat Edaran UGM terkait Kewaspadaan Dini COVID-19 berisikan lima poin utama. Selain mengimbau penangguhan perjalanan ke luar negeri, di dalamnya juga disampaikan imbauan pada sivitas UGM yang baru saja melakukan perjalanan dari luar negeri, terutama Cina, Korea, Jepang, Singapura, Australia, Malaysia, Vietnam, Thailand, India, Amerika Serikat, Kanada, Italia, Jerman, Perancis, Inggris, Iran, Uni Emirat Arab, Bahrain, Kuwait dan Belanda diharapkan membatasi interaksi dengan sivitas UGM lainnya maupun anggota keluarga atau rumah tangga selama 14 hari sejak kepulangannya ke Indonesia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *