Settia

Ingat Pendaftaran Calon PNS Bulan Juni 2018, Ini Infonya

EDITOR.ID, Maluku Utara,- Ingat, pendaftaran CPNS 2018 akan dibuka Juni mendatang. Penetapan kuota CPNS tiap daerah sendiri ditargetkan rampung bulan ini. Sementara seleksinya sendiri dimulai pada Juli atau usai pelaksanaan pilkada serentak 2018.

Di sisi lain, usulan jumlah formasi CPNS Pemerintah Provinsi Maluku Utara ditolak Kemenpan-RB. Usulan sebanyak 900 formasi tersebut oleh Kemenpan diminta untuk dirampingkan jumlahnya hingga tersisa 400 orang.

Sekretaris Provinsi Muabdin H. Radjab menuturkan, informasi perampingan tersebut diterimanya jelang Ramadan kemarin. ”Jadi setelah BKD menyampaikan usulan awal tahun 2018 lalu, Kemenpan menjelang Ramadan memanggil seluruh sekretaris daerah untuk melakukan rapat bersama, termasuk dengan BKD,” tuturnya di kantor gubernur, Senin (21/5/2018).

Dalam rapat itu, Menpan meminta dilakukan presentasi prioritas pembangunan daerah, keuangan daerah dan anggaran belanja pegawai. Berdasarkan presentasi itu, Menpan lalu meminta Pemprov merampingkan jumlah usulan dari 900 menjadi 400 orang saja.

“400 ini juga dipertimbangkan dengan jumlah pensiun pegawai di tahun 2018 yang mencapai 90 orang, juga pertimbangan lainnya,” jelas Muabdin.

Pertimbangan lain dalam pemangkasan kuota tersebut adalah agenda prajabatan CPNS 2019 nanti. Dalam prajabatan, Pemprov harus menyiapkan anggaran setidaknya Rp 20 juta untuk tiap CPNS.

”Jadi ini pertimbangan dari Kemendagri yang mengacu pada kemampuan keuangan daerah. Kalau 400 orang maka anggarannya mencapai Rp 8 miliar. Itu harus dianggarkan satu kali,” aku Muabdin.

Dia menambahkan, dalam kuota CPNS kali ini Pemprov memprioritaskan tenaga guru. Yakni mencapai 60 persen dari total kuota. Sedangkan sisanya diisi tenaga kesehatan dan administrasi lainnya. “Jadi kalau misalnya jatah kuota yang diberikan benar 400 maka kurang lebih 240 adalah tenaga guru, sisanya 160 dibagi ke tenaga kesehatan dan administrasi. Namun permintaan tenaga kesehatan lebih diprioritaskan, maka kurang lebih 80 sampai 100 itu diisi dengan tenaga kesehatan dan sisanya tenaga administrasi lain,” terang Muabdin. (tim)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *