Settia

Alami Gangguan Nafas, Kadis Pariwisata DKI Meninggal

Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Parekraf) Provinsi DKI Jakarta Cucu Ahmad Kurnia. Foto: ANTARA/Fauzi Lamboka

EDITOR.ID, Jakarta,- Innalilahi wa Innalilahi Rojiun. Kepala Dinas Disparekraf Cucu Ahmad Kurnia meninggal dunia pada Kamis petang pukul 16.55 WIB di Rumah Sakit Islam Jakarta, Cempaka Putih, Jakarta Pusat. Sebelum meninggal, Cucu sempat mengalami gangguan sesak nafas.

Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Disparekraf) membenarkan kabar meninggalnya Cucu Ahmad Kurnia.

Sekretaris Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif DKI Jakarta Gumilar Ekalaya memberikan klarifikasi bahwa Cucu meninggal bukan karena COVID-19 meski sebelumnya sempat memiliki keluhan sesak nafas sehingga dilakukan uji usap (tes swab) untuk antisipasi dan memastikan gejala.

“Namun hasil swab yang keluar Rabu malam (12/8) hasilnya negatif. Tadi saya dapat info Pak Cucu rencana hari ini akan dipindah dari ruang isolasi ke ruang perawatan biasa karena bukan COVID-19. Namun sore ini ada berita duka itu,” tutur Gumilar dalam keterangannya.

Diketahui, Cucu meninggal dalam usia 49 tahun setelah dirawat sejak Sabtu (8/8) dengan keluhan sesak napas dan meninggalkan satu istri dan dua putra-putri.

Jenazah akan dibawa ke rumah duka di Jalan Gading Kirana Barat III, Kelapa Gading, Jakarta Utara dan rencananya akan dimakamkan di TPU Karet Bivak, Jakarta Pusat.

Cucu Ahmad Kurnia menjabat sebagai Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif sejak 8 Januari 2020.

Sebelumnya, Cucu sempat terpilih sebagai Abang Jakarta pada tahun 1995 bersama dengan Fifi Aleyda Yahya yang menjadi None dengan mewakili Jakarta Barat.

Cucu memiliki pengalaman kerja di berbagai bidang baik swasta maupun pemerintah. Dimulai dengan menjadi model iklan untuk media cetak maupun elektronik pada tahun 1994 hingga 2002.

Pada tahun 1995, suami dari Irnawaty Rasyid ini terpilih sebagai Abang Jakarta dan mulai saat itu pula Cucu aktif di berbagai kegiatan seperti “advertising agency” dan “event organizer”.

Setelah menyelesaikan sarjana teknik perminyakan di Universitas Trisakti Jakarta pada 1997, Cucu direkrut oleh Pemprov DKI untuk menjadi pegawai honorer di Dinas Pariwisata Provinsi DKI Jakarta.

Kemudian, dia diberikan prioritas untuk menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS) pada 1998 di Subdinas Pemasaran Dinas Pariwisata Provinsi DKI Jakarta yang secara aktif terlibat langsung dalam berbagai kegiatan promosi pariwisata Jakarta baik dalam maupun luar negeri.

Pada Maret 2004, ayah dari Safiera Amalia Kurnia dan Wildan Fadilah Kurnia dilantik menjadi Kepala Seksi Promosi Luar Negeri Dinas Pariwisata Provinsi DKI Jakarta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *