Wapres Ma’ruf Amin Apresiasi Pelayanan RSUD KRMT Wongsonegoro Gunakan Robot

Ini Rumah Sakit yang sangat representatif, saya mengapresiasi Rumah Sakit ini. Terlebih karena layanan sudah secara digital, dan bahkan menggunakan robot untuk memandu ke arah mana pengunjung tuju," ujar Ma'ruf

Semarang,EDITOR.ID, – Wakil Presiden (Wapres) RI, Ma’ruf Amin mengapresiasi pelayanan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) KRMT Wongsonegoro Kota Semarang yang dinilai sangat representatif dengan berbagai layanan terbaiknya.

” Ini Rumah Sakit yang sangat representatif, saya mengapresiasi Rumah Sakit ini. Terlebih karena layanan sudah secara digital, dan bahkan menggunakan robot untuk memandu ke arah mana pengunjung tuju,” ujar Ma’ruf dalam jumpa pers usai kunjungan, Jumat sore (26/1/2024).

Wapres menyebut, pelayanan di Rumah Sakit milik daerah ini juga menggunakan sistem digital dalam pelayanan. Bahkan, menggunakan robot untuk membantu pelayanan.

Orang nomor dua di Indonesia ini memuji pelayanan di RSWN, karena menyediakan beragam pelayanan, tidak hanya layanan modern namun juga tradisional.

“Ada perpaduan pelayanan modern dan tradisional. Seperti pelayanan akupuntur, pijat anak bayi, bahkan ada jamu,” katanya.

Di Rumah Sakit ini, lanjut Ma’ruf Amin, juga terdapat pelayanan kuratif, pengobatan ada rehabilitatif.

“Selain pelayanan kuratif, ada habitatif, sifatnya preventif dan promotif dilakukan bekerja sama dengan puskesmas. Ruangan cukup bersih, tidak kumuh. Kami harap ada peningkatan lagi,” jelasnya.

Secara keseluruhan, Ma’ruf Amin menilai pelayanan di RSUD KRMT Wongsonegoro cukup representatif. Apalagi, akan dibangun gedung 12 lantai yang tentunya akan menambah pelayanan lebih baik dengan dilengkapi MRI 3 tesla dan pelayanan cuci darah.

“Saya harap dengan nanti dibangun 12 lantai pelayanan lebih optimal,” ucapnya.

Pelayanan Publik Menjadi Kunci Poin Penting 

Lebih lanjut, Maruf mengapresiasi pelayanan yang sangat ramah anak. Pendekatan yang dilakukan tenaga kesehatan dengan anak-anak tidak membuat mereka merasa trauma berobat ke rumah sakit.

“Saya lihat ada semacam pendekatan yang lebih baik, sehingga menghilangkan trauma anak di rumah sakit dengan pakaian badut. Pelayanan ramah anak,” jelasnya.

Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu menjelaskan, jika sebagai bagian dari pemerintah harus mempunyai pelayanan publik yang standar. Hanya pelayanan publik ini menjadi salah satu poin pengelolaan pemerintah daerah.

“Saya minta kepada Direksi RSWN beserta seluruh jajaran untuk melayani service excellent atau pelayanan prima. Harus seperti ini, dari mulai masuk disambut dengan suasana yang nyaman, masuk ada satpam yang welcome,” katanya.

Dia menambahkan, jika RSWN ini sudah menjadi smart hospital dengan berbagai sistem digitalnya. “RSWN ini kan sudah smart hospital, sehingga orang mau daftar, rawat jalan dan rawat inap sudah berbasis digital. Ketika kita pengunjung datang dan tidak tau tempatnya maka sudah ada robot yang menunjukkan,” kata Mbak Ita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.

%d bloggers like this: