Settia

Kisah Pahlawan Corona

Sekretaris Satgas Corona Rumah Sakit Universitas Airlangga (RSUA), dr Alfian Nur Rosyid. (ngopibareng.id)

EDITOR.ID, Surabaya,- Salah satu garda terdepan dalam situasi darurat bencana penyebaran virus Corona atau Covig-19 adalah dokter dan tenaga medis. Demi menjaga pasien yang tertular virus Corona, Korps baju putih ini setiap hari harus berjibaku nyaris tanpa istirahat karena minimnya jumlah dokter.

Merebaknya virus corona di Indonesia, salah satunya di Surabaya betul-betul membuat tim dokter yang berada di garda terdepan untuk penanganan bekerja ekstra keras. Sampai ada yang rela tidak pulang ke rumah untuk kumpul bersama keluarga.

Salah satunya adalah Sekretaris Satgas Corona Rumah Sakit Universitas Airlangga (RSUA), dr Alfian Nur Rosyid. Dia sudah empat hari tidak pulang ke rumah. Demi menjaga pasien yang terinfeksi virus Corona, Alfian harus tetap siaga untuk menjaga hal-hal yang tidak diinginkan.

Raut wajahnya tampak tenang selepas salat Jumat di Masjid Unair kampus C. Seakan tak ada beban yang dia pikul padahal banyak tugas berat untuk menyelamatkan nyawa pasien positif corona.

Pria kelahiran Surabaya itu tak hanya siaga di poli khusus corona di Rumah Sakit Khusus Infeksi (RSKI) Unair saja.

Pria berusia 38 tahun ini terkadang harus naik ke ruang isolasi untuk turut memeriksa langsung keadaan dua pasien yang dinyatakan positif, dan dua pasien yang masih dalam pemantauan.

Di lantai satu RSKI juga tampak begitu banyak masyarakat yang atas inisiatifnya sendiri datang langsung untuk memeriksakan diri. Namun, hal itu tak membuatnya sama sekali takut untuk bekerja.

“Insya Allah tak ada ketakutan, kalau aware iya,” ungkap Alfian sebagaimana dilansir dari Ngopibareng.id.

Dia selalu menjaga diri dengan baik agar tidak ikut terpapar virus corona. Caranya, menggunakan alat pelindung diri, kemudian menjaga pola hidup bersih dan sehat, termasuk mengkonsumsi makanan bernutrisi dan vitamin untuk menjaga daya tahan tubuh.

Selain itu, lanjut Alfian, timnya telah membuat sistem kalau ada rekan yang menampakkan adanya gejala langsung dilakukan tindakan dengan melakukan pemeriksaan hingga dinyatakan betul-betul aman.

Alfian sendiri telah melakukan tes virus corona, dan hasilnya negatif. Meski demikian, Alfian tetap tak berani pulang untuk tinggal bersama istrinya yang kini tinggal di rumah mertuanya. Alfian pilih tinggal sendirian di rumahnya.

“Ya ingin memimalisir saja. Saya sudah cek hasil saya negatif, tapi kan ndak tahu kita kan saat ini masih berjuang terus di zona wabah. Mana tau saya lengah ketemu pasien positif lengah sedikit wawancara orang yang positif menggebu-gebu,” ungkapnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *